Jogja,Dieng,Jogja,Dieng,Jogja,Dieng,mana yaah !!! sempat bingung juga mau buat itinerary menghabiskan malam tahun baru dimana ?? Coba cari penginapan di sekitaran Jogja via aplikasi Tr*vel*ka dan p*gi-p*gi.com. Astagfirloh kaget,semua penginapan harga melonjak di malam tahun baru. Begitupun riset penginapan di berbagai forum Backpacker,semua full boking kalaupun ada itu juga ditawar dengan harga yang tidak manusiawi. Mau stay di rumah singgah Jogja pasti juga penuh dan akhir-nya memilih Dieng untuk menghabiskan malam tahun baru 2017 ke 2018.

Baca : Solo Backpacker Ke Jogja dengan Transjogja

Bye-bye Jogja maap aku tidak memilihmu dan gue akhir-nya gue memilih Dieng. Lagipula kayak ‘gak ada destinasi lain aja selain Jogja kata teman-teman gue !!! “Bener juga sih….??”. Nah Dieng pun juga bukan pertama kali gue kesini,setelah April 2014 dan Desember 2015 cuma yang membedakan-nya ialah waktu Trip Dieng 2014 dan 2015 gue bawa rombongan,dan untuk Trip Dieng kali ini gue mau mencoba sensasi berbeda dengan cara Solo Traveling atau Solo Backpacker. Kayak ‘gak ada destinasi lain aja selain Dieng begitu juga kata teman-teman gue. Yah gue jawab “Bodooo amat !!!  yang penting gue mau liburan ke Dieng dengan cara yang berbeda…titik”.

Baca juga : Mengejar Sunrise Gunung Prau Dieng

Dieng lagi Dieng lagi,ada apa sih di Dieng mpe ngotot gitu mas broo !!!. Dieng itu murah-murah sumpah gue ‘gak bohong cocok banget buat kantong anak Backpacker. Dan gue punya agenda manis yaitu “Menyaksikan langsung Matahari terbit pertama 2018 Golden Sunrise Sikunir” So Sweeet bangeetttzz kan ???

Baca juga : Golden Sunrise Sikunir Visit Dieng

Saat gue nyusun Itinerary buat cari penginapan di Dieng mau Via Aplikasi dan Riset di berbagai forum Backpacker,semua full boking. Galau juga masa iya gue tidur di emperan jalan gara-gara gue low budget cari penginapan di bawah 150K/Malam bisa mati gaya gue kedinginan. Pada Trip Dieng 2015 kemarin,gue waktu itu sewa homestay di dekat komplek Candi Arjuna seharga 500K dan sewa motor 100K. Saat menuju Desa Sembungan sebelum pintu masuk Sikunir,gue liat banyak orang-orang yang mendirikan tenda di area Telaga Cebong. Saat itu gue sadar dan menyesal kenapa mesti mahal mahal sewa homestay kalo di Telaga Cebong bisa mendirikan Tenda. Setelah gue riset,ternyata Telaga Cebong memang sengaja di siapkan area camping untuk para pengunjung yang ingin mengejar Sunrise Sikunir. Tapi…… Masa iyak gue sendirian ke Dieng lengkap dengan peralatan Pendakian membawa tas caril 75L + kompor dan Tenda kayak-nya ribet banget,nanti siapa yang bantu gue membangun tenda. Coba iseng-iseng me riset rental outdoor di Dieng biar gue ‘gak terlalu ribet membawa tas caril atau tenda dari rumah,jadi gue sewa aja nanti disana. Tapi dari no contak yang gue dapat jasa outdoor Dieng semua sudah dipesan. Mau tidak mau gue harus membawa sendiri dari rumah.

Rasa khawatir itu coba gue buang pelan pelan dan mencoba sensasi Solo Traveling/Solo Backpacker dengan membawa peralatan lengkap. Kebetulan Tenda yang gue bawa kali ini dengan kapasitas 3 orang,Iseng ah !!! Gue coba share Itinerary yang gue buat di Medsos kali aja ada yang mau ikut. Gue siapin kuota 3 orang sesuai dengan kapasitas Tenda berikut Itinerary-nya.

*Tahun Baru Di Atas Awan & Melihat matahari terbit/Sunrise pertama 2018 di Puncak Sikunir (Jelajah Dieng) Trip Dekat.

Kuota (3 Orang) *Kapasitas Tenda.

Meeting Point

– Pool Sinar Jaya Cibitung or Term Cileungsi & Terminal Mendolo Wonosobo jam 15.00

ITINERARY

Day 1 (30 Des)

– 18.00 berangkat

Day 2 (31 Des)

– 06.00 perkiraan tiba terminal Mendolo Wonosobo & istirahat

– 08.00 menuju Dieng Pletau (Dataran Tinggi Dieng)

– 10.00 Perkiraan tiba di Dieng

– 10.30 Jelajah Dieng ( Candi Arjuna – Batu Ratapan Angin – Kawah Sikidang)

Komplek Candi Arjuna
Batu Ratapan Angin
Kawah Sikidang

– 16.00 Menuju Telaga Cebong (Desa Sembungan) Camping menunggu malam pergantian tahun di desa tertinggi di P.Jawa kebayangkan dingin.a kaya gimana,di desa ini biasa di sebut desa di atas awan,jadi km bisa liat awan di bawah kamu

Camping Area Telaga Cebong
– 19.00 istirahat makan makan ala kadarnya sambil menunggu malam pergantian tahun,didesa ini kamu juga bisa liat kerlap Kerlip kota Dieng,dan petasan kembang api di seluruh penjuru Dieng

Day 3 (1 Jan 2018)

– 00.00 Happy new year,selamat km merayakan tahun baru di desa tertinggi di Pulau Jawa. Jangan lupa doa semoga bla bla

– 02.00 Tidur yaa,nanti aku bangunin

– 03.00 Persiapan Traking menuju puncak Sikunir,melihat matahari terbit/Sunrise,traking cm 45 menit kok

– 05.00 menanti detik detik matahari terbit Golden Sunrise Sikunir

Golden Sunrise Sikunir
– 05.30 Selamat kamu jadi saksi menyaksikan matahari terbit pertama 2018 terindah dan terbaik se Asia Tenggara (Golden Sunrise Sikunir)

– 06.00 selfie selfie

– 07.00 Turun kembali ke tenda (Telaga Cebong)

– 08.00 bongkar tenda,istirahat dan makan

– 10.00 menuju Petak sembilan

Petak Sembilan
– 13.00 Belanja oleh oleh khas Dieng,kuliner dll

– 15.00 Menuju terminal Mendolo Wonosobo

– 18.00 Kembali pulang ke Jakarta.

Day 4 (2 Jan 2018)

– 07.00 perkiraan tiba di rumah dan acara selesai.

+) Peralatan yang di bawa

– Restu orang tua

– Cuti kerja kalo msh kerja

– Sepatu/Sendal Gunung

– Senter

– Jaket,hawa di Dieng kurang lebih 15-10 ° jadi wajib bawa

– P3K

– Doa dan harapan biar pergi selamat pulang selamat

*) Itinerary dapat berubah ubah/Force Majure tergantung cuaca dan kondisi di jalan.

ini Share Cost ya, jadi biaya semua pribadi,makan,tiket masuk dll,tidak mencari keuntungan dari yang mau ikut.

Rincian Pengeluaran

– Bus Menuju Wonosobo sekali jalan 120K (Sinar jaya) buat PP jadi 240K

– Bus Menuju Dieng Pletau 20K sekali jalan,PP jadi 40K.

– Patungan buat sewa motor kurang lebih 50K

– Biaya tiket masuk wisata

1. Candi Arjuna 25K

2. Kawah Sikidang 15K

3. telaga cebong 10K

4. Sikunir 15K

5. Batu Ratapan Angin 15K

Total biaya (buat jadi pertimbangan/bayangan) Total 450K itu baru bayangan,kemungkinan bisa kurang ataupun lebih. Murah banget dibandingkan pake jasa open trip,bisa kena 700-900K untuk ke Dieng apa lagi ini Peak WA RumiLagi 08988343775

Trip tidak termasuk sandaran,perhatian dan kasih sayang.

Awal gue posting banyak yang mau ikut tapi sayang-nya tanggal itinerary yang gue buat (30 Des 17 – 2 Jan 18) dia dia dia dia yang mau ikut masih bentrok dengan jam kerja,tanggal 30 masih masuk terakhir,dan tgl 2 Jan juga sudah pada masuk kerja sementara gue sendiri yang libur panjang. Yaah apa boleh buat,mungkin takdir lah yang harus gue jalani itinerary yang gue buat dengan cara Solo Traveling or Solo Backpacker Why Not !!! Siapa takut….

Bersambung…

Baca : Perjalanan Solo Backpacker Ke Dieng Dengan Bus Umum

 

Iklan