Solo Backpacker ke Dieng… Ah…’gak usah lama-lama gue berleha leha di Terminal Mendolo Wonosobo,itinerary gue selanjut-nya ialah menuju dataran tinggi Dieng. Dieng i’m comingggg !!! Estimasi perjalanan dengan Micro Bus jurusan Dieng-Batur dari Terminal Mendolo kurang lebih 1 jam 30 menit dan tergantung kondisi dijalan. Saran gue kalo pas mencari Micro Bus Dieng Batur jangan cari yang kosong,kalo liat pas depan mata ada bus-nya langsung aja naik. Micro Bus ini ‘gak akan jalan kalo penumpang belum penuh,dalam perjalanan menuju Dieng biasa-nya bakal dengan 1 bus dengan para pendaki yang mau mendaki ke Gn Prau entah lewat jalur Patak Banteng ataupun lewat jalur Dieng. Jadi buat para solo Backpacker tidak usah takut kesepian pasti bakal ketemu kenalan baru yang bisa di ajak share informasi traveling. Moment kenalan gue dengan para pendaki pada waktu itu rata rata mereka datang rombongan dan kebanyakan datang dari Jakarta-Bogor dan Tanggerang. Mereka juga kaget liat gue sendiri dengan membawa tas Caril ukuran 85L !!!! “Dari mana bang ??? Owh ane dari Bogor ! Mau kemana ? Sendirian aja bang ?? Yoyoi,ane lagi solo Backpacker tapi tujuan ane bukan ke Prau,tapi ke Sikunir!!! Kereeeeen maantaapp begitu kata mereka,gue sih biasa saja. Jangan bersikap berlebihan karena mampu liburan dengan cara Solo Backpacker. Gue juga menceritakan itinerary gue ke mereka.

Baca : Solo Backpacker Ke Dieng Itinerary

1 jam lebih perjalanan dengan tiket 20K akhir-nya gue sampai juga di Dieng. Sementara kenalan baru gue yang pada mau ke Prau sudah turun di Pos Basecamp Patak Banteng.

Welcome To Dieng

Kedatangan gue,ternyata rame bangeetttzz sudah banyak para pengunjung yang datang lebih awal,mereka datang pada bawa pasangan sementara gue ??? Ah ya sudahlah….. Ketika sampai di Dieng,jangan lupa buat mengabadikan moment tepat di tugu icon Dieng buat membuktikan ke teman-teman kerja atau di rumah kalo posisi kita lagi berada di Dieng. Hmmm sedih-nya kalo Solo Backpacker itu bakal sering kehilangan moment spot foto cantik karena ‘gak ada yang fotoin,selfie Selfie sendiri duuhhh malu kalo banyak orang. Minta fotoin orang pun hasil jangan harap,yang ada hasilnya mengharukan seperti foto gue di atas gimana ?? Mengharukan yaah !!!

Dari pertigaan tugu Dieng gue langsung melanjutkan perjalanan menuju Telaga Cebong. For Your Information gan,buat yang mau Backpacker ke Dieng dengan itinerary Sunrise Sikunir. Saran gue lebih baik ‘gak usah pusing cari Homestay di Dieng,mending camping di Telaga Cebong ! Oia telaga Cebong ialah Start Point buat yang mau berburu Sunrise Sikunir. Telaga Cebong berada di Desa Sambungan yang merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa,camping disini bakal bisa merasakan kenikmatan yang berbeda. Informasi tambahan ? Di bukit atau gunung Sikunir dilarang mendirikan tenda,para pengunjung di sarankan camping di Telaga Cebong,bisa tidur di warung ataupun stay di Homestay yang banyak bertebaran di Desa Sambungan. Dipilih dipilih mana yang lebih menarik,kalo gue sih camping di Telaga Cebong biar irit dan tiket masuk-nya ilah 10K buat tiket masuk Sikunir dan 10K lagi buat yang camping di Telaga Cebong per tenda. 

Camping Area Telaga Cebong

Perjalanan dari pertigaan Dieng menuju Telaga Cebong/Desa Sambungan/Sikunir bisa menggunakan jasa Ojek. Nah,,,dalam kasus ini pintar pintar lah menawar biar cincai ? Tarif normal-nya 50K dan gue waktu nego sampai cincai dapat harga 25K,disini tidak ada angkot sampai Telaga Cebong. Alternatif lain-nya ialah dengan menyewa motor di sekitaran Dieng dengan point lebih-nya ialah bisa puas menkesplore seluruh Dieng,karena perjalanan menuju Telaga Cebong Desa Sembungan atau Sikunir itu akan melewati banyak destinasi lain-nya seperti Candi Arjuna,Dieng Teater,Petak 9,Telaga Warna,Kawah Sikidang dll. Biasanya kalo para pelancong yang boking homestay di Dieng bisa bilang ke pemilik buat minta dicarikan motor sewaan dan harga-nya pintar pintar nego yah sampai cincai. Kalau mau informasi seputar rental atau sewa motor Dieng silahkan kunjungi Sewa Motor Wonosobo

Gue sengaja melangkah lebih cepat menuju Telaga Cebong,gue takut ‘gak kebagian tempat pasti bakal banyak pengunjung yang punya tujuan sama yaitu Menyaksikan langsung Matahari terbit pertama 2018 Golden Sunrise Sikunir Soo sweeeeaat yaahh soo iyyeeehh. Sampai di Telaga Cebong gue langsung cari spot buat mendirikan tenda. Rezeki anak Soleh lagi nih !!! gue dapat kenalan dari Solo dan dari Padang,kebetulan yang orang Padang itu member Backpacker Nusantara,gue dibantu mereka buat mendirikan tenda. 

Kenalin nama-nya Uda Wanda,dengan cara Solo Backpacker gue bisa membuktikan kalo jalan-jalan sendiri itu ‘gak selamanya bisa kesepian,pasti ada aja kenalan teman-teman baru dan akan menemukan moment-moment yang tidak akan terduga lain-nya. For Your Informations lagi nih ? Buat tidak punya Tenda atau malas membawa Tenda untuk camping di Telaga Cebong. Disini juga banyak yang menyewakan peralatan camping,fasilitas yang ada di Telaga Cebong lengkap. Ada Toilet,Musolha dan Carger Area,kalo mau cas HP silahkan beli kopi atau jajan di warung dan siapkan Cas-an HP dan bilang sama pemilik warung kalo mau atau numpang Cas HP begitu modus-nya dan akan senang hati pasti pemilik warung akan meng-iya-kannya.

Dan untuk tenda saran gue sih jangan sewa di area Telaga Cebong,lebih baik sewa di area pertigaan Dieng yang harga-nya lebih murah dan tergantung kapasitas tenda ukuran berapa orang,untuk informasi sewa tenda Dieng silahkan japri Sewa Tenda Dieng

Menjelang sore hingga malam,yang dari pas gue datang hanya beberapa tenda saja. Semakin malam makin bertambah mungkin ada ratusan tenda yang berdiri dan itu terbukti banyak pengunjung yang tidak kebagian tempat dan meraka tidur beralaskan matras dan sleeping bag saja di bahu jalan. Keputusan gue tepat datang lebih awal…. Malam itu hawa amaziing dan terasa banget hawa dingin yang menusuk sampai selangkangan. Ini malam tahun baru loh ?? Gue ngajak kenalan baru gue itu yang dari Padang untuk menghabiskan malam tahun baru di Komplek Candi Arjuna di Dieng untuk melihat pesta kembang api dan pesta lampion. Tapi doi lebih milih menikmati indah-nya bermalam di Telaga Cebong dari pada ikut gue ke Candi Arjuna,ok fix gue pinjem motor dia buat kembali ke Candi Arjuna. Malam tahun baru detik-detik pergantian tahun 2017-2018 kali ini gue lewati amat begitu cantik,gue merayakan-nya langsung di Negri Di Atas Awan begitu orang orang menyebutnya sambil menikmati petasan kembang api dan ribuan lampion. Amazzziiinnnnngg.

Selamat Tahun Baru 2018 semoga apa yang di semoga kan bla bla bla amiinn. Malam tahun baru kali ini gue melewatkan dengan spektakuler,yaah walaupun keliatan norak tapi gue bahagia. Apa yang gue rasakan pada waktu itu anggap saja gue lagi ikutan event Dieng Culture Festival. Dari Candi Arjuna gue langsung kembali ke Telaga Cebong buat istirahat’ sembelum Sumit Attack menuju Golden Sunrise Sikunir. Pas banget rezeki anak tamvan,baru sampai tenda gue langsung disungguhkan makanan kalo gue sih nyebut-nya nasi gila,yang apa saja dimasukin,dimasak di jadiin satu. Tapi lumayan lah dapat asupan berat menikmati malam di Desa Tertinggi di Pulau Jawa Telaga Cebong Desa Sembungan yang berkabut.

Alarm berbunyi ??? Ting tong Ting tong jam 03.30 pagi,gue bangunin si Uda eh doi malah ‘gak nyaut. Sementara di luar sudah penuh ribuan pengunjung yang bakal menyaksikan matahari terbit pertama 2018 Golden Sunrise Sikunir. Takut macet di jalur gue pun langsung bergegas. Informasi tentang Sikunir : 

Terletak di Desa Sembungan, di ketinggian 2.350 meter di atas permukaan laut, Bukit Sikunir tak pernah sepi dari kunjungan para wisatawan yang ingin melihat Panorama Terbitnya matahari berlatar belakang jernihnya langit pegunungan Dieng Gunung Sumbing dan Sindoro.

Kenapa bukit Sikunir menjadi salah satu obyek wisata yang wajib anda kunjungi di dataran tinggi Dieng,salah satunya adalah karena penampakan sunrise dari bukit sikunir ini merupakan salah satu spot terbaik di dunia untuk melihat matahari terbit. Selain itu, Bukit sikunir yang relatif mudah didaki adalah alternatif yang tepat bagi mereka yang ingin melihat penampakan sunrise dari puncak tanpa harus mengeluarkan terlalu banyak tenaga dan waktu untuk mendaki gunung-gunung tinggi.

Kebayangkan kalo bikin Itinerary menyaksikan matahari terbit pertama 2018 dengan Golden Sunrise Sikunir yang sudah tersohor itu. Waktu normal untuk tracking Sikunir ialah 45 menit,dan kemarin gue tembus cm 15 menit tanpa istirahat’. Sesekali istirahat karena antri dengan pengunjung lain dan gue juga mau berburu video Sunrise Sikunir.

Oh my gooddss gue beruntung bangetz dapat cuaca cantik kaya begini,cuaca cerah ditambah yaa Allah ini gunung apa pasar siiihh… Itinerary gue yang utama menyaksikan langsung matahari terbit pertama 2018 dengan Golden Sunrise Sikunir.

Selamat Tahun Baru 2018 salam dari Dieng
Endorse keripik Ibu Yayuk

Sebenar-nya masih pengen lama lama disini,menghirup udara pagi pertama 2018 tapi gue takut di jalur turun nanti ngantri dengan para pengunjung yang mau naik ataupun turun. Dan bener saja terbukti,dalam perjalanan turun gue tembus 45 menit. Loh kok turun jadi lebih lama ? Itu karena kebanyakan pasangan cowo yang endorse cewek-nya so mesra gituh,so pegangan gituh kampreeett yang bikin lama perjalanan gue turun jadi 45 menit bahkan lebih. Sesampai-nya di tenda lagi lagi gue dimasakin sarapan Mie Goreng Sinting sama si Uda,dari nama-nya aja udah Sinting pasti kebayang rasa-nya kaya bagaimana maknyooooooossssss. Bim tenda,beres-beres dan kembali ke Dieng. Thx Uda sudah baik banget sudah ngebantu gue dalam expedisi kali ini,thx juga sudah minjemin motor semalam,thx bangat buat jamuan makanan-nya happy Backpacker Uda. Gue pamit dan mencari ojek yang akan mengantarkan gue kembali ke Dieng. Seperti biasa jurus tawar menawarnya di keluarkan,untuk tarif biasa-nya bisa 50-70K kalo yang ‘gak pintar menawar. Dan gue kemarin dengan nada memelas akhir-nya dapat dengan harga 25K lagi lagi rezeki anak Soleh. Sesampainya di Dieng gue langsung berburu Mie Ongklok dan manisan Syrup Carica,kalo kata kalangan Backpacker !! Ga lengkap kalo jalan-jalan ke Dieng belum lengkap kalau belum menikmati makanan khas-nya yaitu Mie Ongklok dan Carica.

Mie Ongklok adalah hidangan mie kuah yang khas dari Wonosobo,Mie Ongklok ini terbuat dari mie yang direbus bersama dengan sayur kemudian di siram dengan kuah kental dengan bumbu yang sering disebut “loh”, sehingga memiliki citra rasa yang khas dan salah satu makanan yang sudah terkenal dari Wonosobo. Disepanjang jalan akan sangat mudah menemukan rumah makan Mie Ongklok tersebut dan harga-nya juga murah kisaran 8-12K saja untuk 1 porsinya,selanjutnya

Buah Carica Dieng adalah tanaman yang masih satu keluarga dengan pepaya. Bentuk keduanya mirip,tetapi buah khas Wonosobo Dieng ini memiliki ukuran yang lebih kecil dan dijadikan syurup atau manisan Carica. Tanaman ini hanya dapat tumbuh di dataran tinggi Dieng. Setelah perut terisi dan oleh oleh sudah ditangan sekarang waktu-nya kembali pulang ke Terminal Mendolo dengan kembali menaiki Micro Bus jurusa Terminal Mendolo untuk kembali pulang ke Jakarta (Bogor).


Iklan